Pilihan tempat wisata Vietnam sangat mengejutkan; negara yang memesona ini diberkati dengan keindahan alam yang menakjubkan, penghitungan Situs Warisan Dunia yang tidak adil, warisan sejarah yang terbentang dari pagoda abad ke-10 hingga terowongan masa perang, kota-kota semarak yang mengungkapkan keajaiban arsitektur multi-nasional, dan keragaman budaya yang kaya. Satu perjalanan mungkin tidak cukup, tetapi untuk pemula, baik itu, berbulan madu atau pencari petualangan, inilah yang kami lihat dalam perjalanan Anda ke Vietnam.

1. Kota Kuno Hoi An

Kota Kuno Hoi An yang benar-benar menawan adalah salah satu atraksi utama Vietnam, tetapi meskipun ramai, masih belum kehilangan pesonanya yang mempesona. Berlokasi sentral di kota Hoi An, di sepanjang Sungai Thu Bon yang indah, daerah kantong padat ini dulunya merupakan pelabuhan perdagangan Jalur Sutra yang berkembang pesat, dari abad ke-16 hingga ke-19. Saat ini, Kota Kuno yang terpelihara dengan indah ini adalah salah satu kota tertua di Asia Tenggara dan Situs Warisan Dunia UNESCO yang ditunjuk, jalan-jalan sempit atmosfernya yang dipenuhi dengan harta budaya berusia berabad-abad, situs bersejarah, dan bangunan kuno, perpaduan arsitektur multi-nasional pelabuhan warisan.

Kagumi ruko-ruko Cina dan aula pertemuan yang mencolok, Jembatan Tertutup Jepang yang ikonis, dan rumah-rumah mewah era kolonial Prancis yang pudar. Kawasan tua ini juga merupakan rumah bagi komunitas lokal yang kuat, dengan pasar dan bengkel pengrajin serta kafe dan restoran terbuka di tepi sungai, cocok untuk mencicipi kuliner lokal yang nikmat. Kota Kuno menjadi miliknya sendiri setelah gelap, terutama selama festival lentera bulan purnama bulanan, ketika, jalan-jalan bebas lalu lintas diterangi hanya dengan ratusan lentera sutra multi-warna dan semarak dengan perayaan tradisional.

2. Menara Anakku Cham

Saat berada di Hoi An, pastikan untuk mengunjungi menara My Son Cham, yang terletak di barat daya. Tidak hanya ini salah satu contoh paling mencolok Vietnam dari Kerajaan Champa kuno dan Situs Warisan Dunia, tetapi juga salah satu situs arkeologi terpenting di Asia Tenggara dan kompleks kuil Hindu terkemuka. Terletak di lembah berhutan sempit, dikelilingi oleh pegunungan berhutan, cagar alam kuil Cham yang menggugah ini pernah menjadi pusat spiritual dan politik yang penting dan tanah pemakaman kerajaan dari bekas peradaban Champa, yang dibangun antara abad ke-4 hingga ke-14.

My Son terbaring terabaikan selama berabad-abad, ditemukan kembali oleh para arkeolog Prancis pada tahun 1898. Dirusak oleh waktu, ironisnya kerusakan terbesar terjadi selama Perang Vietnam, namun, sebagian besar kompleks pusat berhasil selamat dari bom dan beberapa bagian sedang dipulihkan. Didedikasikan untuk Dewa Hindu, tempat suci ini terdiri dari lebih dari 70 kuil bata merah dan batu pasir yang disusun dalam kelompok, menggabungkan ukiran dekoratif yang mencolok, prasasti, patung, dan prasasti.

Hari ini, di berbagai keadaan kehancuran, perbaikan, dan pertumbuhan berlebih vegetasi, Putraku tetap mengesankan, dengan sekitar 20 bangunan kuil masih berdiri. Ada juga museum di tempat yang menarik; kunjungi pagi-pagi untuk melarikan diri dari kelompok wisata dan panas.

3. Istana Kemerdekaan HCMC & Museum Sisa Perang

Warisan masa perang adalah atraksi utama di Kota Ho Chi Minh dan kedua museum ini adalah yang paling populer, sama-sama mempesona, dan pengalaman yang harus dilakukan. Istana Kemerdekaan (atau Istana Reunifikasi) yang megah adalah simbol yang sangat penting dalam sejarah bangsa. Sebelumnya, markas besar pemerintah Vietnam Selatan dan kediaman resmi kepresidenan, di sinilah tank Angkatan Darat Vietnam Utara menabrak gerbang utama pada 30 April 1975: momen ‘Kejatuhan Saigon’ yang menentukan dan dimulainya Reunifikasi.

Sekarang menjadi ‘Peninggalan Budaya dan Sejarah Nasional,’ museum dan ruang fungsi VIP, bangunan monolit yang terkenal ini, berlindung di lahan yang indah, berdiri membeku dalam waktu sejak hari yang menentukan itu. Ikuti tur berpemandu melalui lima lantai dan kamar-kamar yang dilestarikan pada tahun 1960-an dan 1970-an: ruang bawah tanah tahan bom, dengan terowongan rahasia dan ruang komando perang, bioskop dan kasino kitsch, dan aula resepsi yang berkilauan.

Meskipun muram dan menyayat hati, Museum Sisa Perang adalah museum kota yang paling banyak dikunjungi, di mana serangkaian ruang pameran slot 4d dengan gamblang mencatat kengerian dan kesia-siaan perang (perang Vietnam dan Indochina). Pameran yang mengejutkan berisi jurnalisme foto grafis, ‘kandang harimau’ yang terkenal buruk, dan warisan defoliant kimia, sementara halaman luar dipenuhi dengan pesawat tempur, tank, dan jenis bom masa perang.